Melissa Goh.

Ketika berlakunya wabak Covid-19 ini, segala sidang akhbar dibuat dlm Bahasa Kebangsaan. Wajah sebenar segelintir rakyat Malaysia yg mengaku warganegara terserlah dgn hodohnya terutamanya golongan Ultra Kiasu yg condong ke “motherland”. Malah ada yg tanpa segan silu menganggap China sbg “motherland”.

Mereka benci dgn Bahasa Kebangsaan, malah mencaci penuturnya, marah kenapa tidak menggunakan Bahasa Inggeris dan paling teruk tidak faham apa yg disampaikan dan mula membuat onar atas ketidakfahaman mereka sendiri. Ada yg menyatakan kenapa tiada sarikata Bahasa Cina dan Tamil. Woii dah 63 tahun merdeka kenapa perlu kpd sarikata bahasa asing?. Ini urusan rasmi, bukan sembang² dirumah.

Penyusunan semula sistem sosial perlu dilakukan selepas ini bagi memastikan setiap warganegara WAJIB FASIH berbahasa Kebangsaan tanpa kompromi lagi. Semua institusi vernakular perlu dihapuskan atau jika kekal wajib mengajar Bahasa Melayu pada tahap standard, supaya tiada lagi istilah “BM bahasa tak guna, useless language, mandarinlah oii, Englishlah oii, stupid language, no economic value” dan lain² kenyataan tidak bertanggungjawab oleh warganegara.

Putuskan terus kiblat warganegara daripada negara nenek moyang mereka dan tumpahkan taat setia tidak berbelah bahagi kpd Malaysia. Manakala DBP pula wajib diperkasakan dan mampu mengenakan tindakan penguatkuasaan terhadap mana² pihak yg memalukan Bahasa Kebangsaan di tempat umum. Sudah sampai masanya kebodohan lampau diubah. Daulatkan Bahasa Kebangsaan.

Sesiapa yg tidak bersetuju beri kata dua sama ada ingin taat atau dilucutkan kewarganegaraan. Paling penting para jemaah Menteri wajib berucap, berckp dan berinteraksi dlm Bahasa Kebangsaan.

  • Salah satu contoh bodoh dan tak faham Bahasa Kebangsaan adalah wanita bernama Melissa Goh. Lain yg disampaikan Menteri dlm sidang media, lain yg dia faham. Kalau tak faham jangan komen, rujuk mereka yg faham. Akhirnya malu sendiri.

dudukrumah

lindungikkmkita

selamatkannyawa

1mdb

🇺🇸 AS pulangkan RM1.3 bilion dana 1MDB kepada Malaysia 🇲🇾

Ini bermaksud 🤓 Najib tak curi wang 1MDB. Sekarang cuba tanya atok, bila nak pulangkan RM31.5 bilion wang forex bank negara yang lesap tu? Sejak 1992 tak pulang2 lagi 💰💰💰

Read more: https://cin-ca.blogspot.com/2020/04/as-pulangkan-rm13-bilion-dana-1mdb.html

Facebook: facebook.com/cinca.news
Telegram: https://t.me/cincanews

Buta.

DAP Hina Islam, Kenapa Pakatan Diam? – Ridhuan Tee

Jangan kecam saya dengan status ini. Ia adalah realiti bukan fantasi.

Kita bukan rasis kaum kerana ajaran Islam adalah universal.

Saya pun keturunan Cina. Saya sayang bangsa saya tetapi saya lebih sayang agama saya.

DAP BAIK… PKR BAIK… PH BAIK…

ORANG ISLAM BACA ELOK-ELOK

Apa sebenarnya yang dimahukan oleh mereka?

Mereka serang PAS tanpa letih. Mereka tegar fitnah PAS. Hanya kerana PAS tidak mahu lagi bersama dengan DAP. Mereka berasa DAP penting demi tawan Putrajaya.

Lalu mereka tergamak kutuk PAS kerana tegas dengan agenda Islamnya. Mereka memusuhi kepimpinan ulama PAS. Mereka angkat pemimpin DAP sebagai lebih berakhlak, lebih dipercayai dan lebih bervisi.

Mereka lawan, mereka balun, mereka maki. Mereka jadikan PAS sebagai musuh tetapi DAP pula jadi kawan tanpa lagi melihat panduan hadis Nabi SAW dan al-Quran.

Sewajarnya 10 kenyataan atau peristiwa berikut menginsafkan mereka dalam pakatan pembangkang. Sampai bilakah mereka hendak keliru atau dikelirukan?

Pertama, pemimpin DAP Perak, Nga Kor Ming pernah menghina umat Islam dengan menyamakan pemberian duit raya sama seperti rasuah atau dedak. Mereka diam.

Kedua, tokoh DAP Pulau Pinang Jeff Ooi menghina kematian ulama tersohor Tuan Guru Harun Din dengan ungkapan ‘Adios Harun Din’. Mereka tidak terasa apa-apa.

Ketiga, Nga Kor Ming sindir purdah yang dipakai sebahagian wanita Islam. Apabila Datuk Ahmad Darus cadang pramugari memakai pakaian menutup aurat, pemimpin DAP kata pemimpin Melayu otak cacat. Mereka diam.

Keempat, Pemimpin DAP yang juga Timbalan Ketua Menteri Pulau Pinang, P. Ramasamy menggelar pendakwah terkenal antarabangsa, Dr. Zakir Naik sebagai ‘setan’, mereka diam.

Kelima, DAP pernah lantang mempertikaikan kandungan khutbah Jumaat dan mengganggu urusan fatwa di Pulau Pinang. Mereka diam juga.

Keenam, DAP biadab mempersoalkan laungan azan dan bacaan ayat al-Quran melalui pembesar suara masjid. Mereka buat lembu kenyang.

Ketujuh, DAP mempersoalkan larangan murtad dan mempersoalkan kewujudan JAKIM. Semuanya mereka diam.

Kelapan, DAP berani menghina dan mempersenda hukum hudud. Mereka diam juga.

Kesembilan, DAP separuh mati menentang RUU355, mereka kata konon RUU355 belum perlu. Maqasid syariah dengan DAP pula mereka berguru.

Kesepuluh, DAP menentang ustaz-ustazah dari Semenanjung dihantar ke Sarawak, mereka membisu.

Belum berkuasa di Putrajaya, DAP telah cuba memandulkan Islam. DAP adalah komponen Pakatan Harapan. Berpolitik untuk memenangkan PH bermakna berpolitik memenangkan DAP.

Politik DAP adalah politik memandulkan Islam. Maka sesiapa umat Islam yang berpolitik untuk PH bermakna mereka berpolitik untuk memandulkan Islam – agama mereka sendiri. Tepuk dada tanya iman.

TAMBAHAN:
1) Isu Kalimah Allah hendak letak dalam Bible – Penyokong DAP & PKR
2) Isu Azan guna pembesar suara jadi isu – Penyokong DAP
3) Isu memudahkan proses murtad – Penyokong DAP
4) Isu status agama anak kita selepas umur 18 tahun – Penyokong DAP

Semua isu ini disokong 100% oleh DAP. Malangnya Melayu Islam kita di dalam PKR dan Parti Harapan masih lagi buta! dan tetap sokong DAP lalu menghina PAS.

Walaupun hakikatnya mereka nampak DAP sebenrnya adalah musuh Islam yang nyata!!!!

Prof. Dr. Ridhuan Tee

Doa.

. 🌷🌸🌸🌸🌷
Musim Corona, Ingat Pesan Imam Ghazali untuk Saling Doakan Teman

Imam Ghazali dalam kitab Ihya’ Ulumiddin mengatakan dianjurkan bagi seorang teman mendoakan kebaikan saat masih hidup maupun setelah saudara dan temannya meninggal. Apa maksudnya? Kata Imam Ghazali:

الدعاء للأخ في حياته وبعد مماته بكل ما يحب لنفسه ولأهله وكل متعلق به، فتدعو له كما تدعو لنفسك ولا تفرق بين نفسك وبينه، فإن دعاءك لنفسك على التحقيق.

Doa seorang terhadap saudaranya itu dianjurkan baik ketika ia masih hidup maupun setelah meninggal baik apa yang disukai dirinya atau keluarganya. Maka hendaklah doamu kepadanya itu dipanjarkan sebagaimana doamu untuk dirimu. Dan jangan kamu berselisih dengannya, sesungguhnya doamu terhadap saudaramu sejatinya adalah doa untuk dirimu jua.

Pesan Imam Ghazali ini mencerminkan bahwa doa menjadi wasilah berbuat baik kepada saudara, teman atau keluarga. Pesan ini dilandaskan kepada hadis Nabi “bahwasanya doa seseorang muslim kepada saudara temannya akan diijabah oleh Allah walaupun doa itu tidak dikabulkan untuk dirinya sendiri”.

Bahkan anjuran untuk mendoakan saudara ini -menurut Imam Ghazali- dilakukan dengan penyebutan namanya. Suatu ketika Abu Darda’, seorang sahabat Nabi Muhammad Saw pernah berkisah bahwa dirinya selalu menyebutkan nama saudara-saudaranya sebanyak 70 orang di dalam setiap doanya.

Terutama anjuran untuk mendoakan saudara yang telah meninggal sangat ditekankan di dalam Islam. Menurut ulama salaf, bahwa doa seorang yang masih hidup kepada orang yang telah meninggal ibarat seperti hadiah kepada mereka.
قال بعض السلف:الدعاء للأموات بمنزلة الهدايا للأحياء

“Perumpamaan orang yang mendoakan kepada sudah meninggal adalah seperti hadiah bagi orang-orang yang masih hidup.”
Alangkah berbahagianya jika seseorang mendapatkan hadiah dalam bentuk doa. Seperti kebahagiaan si mayit memperoleh doa dari saudaranya yang masih hidup. “Hadiah” di sini dimaknai secara hakikat, seperti seorang yang masih hidup ketika mendapatkan bingkisan hadiah dari saudaranya sendiri.

Apalagi di musim corona saat ini, mari kita doakan yang terbaik untuk saudara-saudara kita di manapun berada.

Petikan bincang syariah.com
🌸🌸🌸🌸🌸🌸